Dua Puisi dari Wislawa Szymborska

Berikut dua buah puisi yang sedang saya terjemahkan, masih banyak kata yang masih keliru atau mungkin kurang tepat. Dua puisi ini saya dapatkan dari buku puisi "Nothing Twice" oleh Wislawa Szymborska yang diterjemahkan dalam Bahasa Inggris oleh Stanislaw Baranczak dan Clare Cavanagh.

Wislawa Szymborska
Sumber Gambar: http://www.poetryfoundation.org/

Tak Ada Yang Dua Kali

Tak ada yang pernah terjadi dua kali
semua itu karena, kenyataan
bahwa kita hidup seadanya saja
kemudian meninggal tanpa kesempatan berbenah

Bahkan jika tak ada seorang bodoh
dan kemudian kamu menjadi orang paling bodoh di planet ini
kau tak akan pernah mengulang kelas di musim panas
kelas ini hanya sekali saja

Hari ini tak pernah disalin dari hari kemarin
tak ada dua malam yang akan mengajarkan kebahagiaan
di cara yang persis sama
juga dengan ciuman yang benar-benar sama

Suatu hari, mungkin, sejumlah lidah bermalasan
menyebut nama-nama dengan tak sengaja
lalu aku serasa bunga mawar yang dilemparkan
dalam ruangan, seluruh aroma dan warna

Di hari selanjutnya, meski kau bersamaku
aku tak bisa membantumu melihat jam
Setangkai mawar? Setangkai mawar? Akan jadi apa?
Apakah bunga atau sebuah batu?

Mengapa kita memperlakukan hari sekilas
dengan begitu banyak ketakutan yang tidak perlu dan kesedihan?
Ada dalam sifatnya tidak tetap:
Hari ini selalu pergi besok.

Dengan senyum dan ciuman, kita lebih senang
untuk mencari kesepakatan di bawah bintang kita,
meskipun kita berbeda kemudian setuju
seperti dua tetes air.

Laporan Dari Rumah Sakit

Kami bertanding untuk menggambar banyak hal: siapa yang akan mengunjunginya.
Dan aku kalah. Aku bangkit dari meja kami.
Jam besuk baru saja akan dimulai.

Ketika aku menyapa dia tidak mengatakan sepatah kata pun.
Aku mencoba untuk mengambil tangannya - ia menariknya kembali
seperti anjing lapar yang tidak ingin melepas tulangnya.

Dia tampak malu tentang kematian.
Apa yang kau akan katakan kepada orang seperti itu?
Mata kita pernah bertemu, dalam sebuah foto yang palsu.

Dia tidak peduli apakah aku tinggal atau pergi.
Dia tidak bertanya tentang siapa pun dari meja kami.
Bukan kau, Barry. Atau kau, Larry. Atau kau, Harry.

Kepalaku mulai terasa sakit. Siapa yang sekarat pada siapa?
Aku mulai pergi menemukan obat modern dan tiga bunga violet dalam stoples.
Aku berbicara tentang matahari dan kemudian padam.

Ini adalah hal yang baik mereka memiliki tangga untuk sebuah pelarian
Ini adalah hal yang baik mereka memiliki gerbang untuk membiarkanmu keluar.
Ini adalah hal yang baik kalian sedang menunggu di meja kami.

aroma rumah sakit membuat aku merasa sakit.

No comments:

Powered by Blogger.