"Saya menulis untuk belajar mendengar dan menegur diri sendiri"

Monday, November 11, 2013

Jendela Menjelang Malam

8:53 AM Posted by Wawan Kurn No comments
sore itu,
di kotaku lahir sebuah jendela
di bibirnya ada bekas ciuman matahari pagi

hingga saat petang mulai asing dan usang
bekas ciuman itu meretas jadi angin kosong
dari jauh, matahari selalu mengintai bibir jendela
esok pagi, ciuman itu kembali lagi

matahari bukan pemiliki jendela itu
namun ciumannya selalu punya tempat
tepat di manis bibir si jendela
bahkan di tubuh jendela itu sekalipun

langit cemburu,
tubuh jendela telah tumbuh menawan dari awan-awan
meski awan mampu mengubah bentuk jadi jendela

di sore yang lain,
debu selalu menanti jendela itu diabaikan pemiliknya
agar ada kesempatan untuk menjalin kasih
meskipun akan lahir kisah yang ganjil

                      menjelamg malam
                      tirai mulai dipasang pada tubuh jendela

di balik tirai yang lain, matahari mengintai jendela itu
lewat jendela miliknya sendiri
yang telah dipenuhi ciuman para debu

menjelang malam,
jendela itu mengatup kisah
dan berpisah dari segalanya,
                   termasuk mataku yang jadi ciuman
                    untuk jendela di suatu malam yang senyap

Makassar, 12 November 2013

0 comments:

Post a Comment