"Saya menulis untuk belajar mendengar dan menegur diri sendiri"

Saturday, May 25, 2013

Penghujung Mei dan Pulau Samalona

6:07 AM Posted by Wawan Kurn 2 comments
Beberapa hari yang lalu, saya mendapat pesan singkat dari Kak Erwin. Pesan yang berisi ajakan, kesempatan untuk belajar. Selama saya menerima ajakan positif, jelas akan saya terima dengan senang hati.

Sabtu, 25 Mei 2013 


Selepas salat subuh, saya kemudian bergegas mempercepat langkah menuju kantor KATAMATA. Agenda hari ini bagi saya tidak lain adalah belajar, bermain, dan bersenang-senang. Jarak rumah saya dengan lokasi KATAMATA cukup ditempuh dengan berjalan kaki, kurang lebih sekitar tujuh menit. 

Kak Erwin terus memperkokoh jalannya di KATAMATA, lembaga yang dia rintis dengan cita-cita dan harapan yang besar. Semangatnya menjadi bahan pelajaran untuk saya pribadi, senang bisa mengenal lelaki pencinta kopi seperti beliau. Pagi ini saya mulai dilemparkan cerita yang berisi cita-citanya. Saya ikut dengan kak Erwin pagi ini, dibonceng dengan motor birunya.

Kami akan menuju Dermaga BANGKOA, dan selanjutnya menuju Pulau SAMALONA. 

Perbincangan selama perjalanan menuju dermaga seperti melemparkan saya kembali pada masa saya saat masih menyandang status mahasiswa baru. Saat saya belum punya motor merah, saya selalu menjadi teman Kak Erwin, ikut pulang dan mendengar banyak cerita. 

Belakangan setelah saya dapat motor merah, ikut pulang bersama kak Erwin dan motor birunya kemudian menghilang. Pagi ini saya serasa kembali menjadi mahasiswa baru, suasananya kuat terikat dalam ingatan.

*

Kami tiba sekitar pukul enam pagi di dermaga, bersiap melaksanakan agenda Family Gathering PT. Sosro Makassar. Kehadiran kami bukan sebagai karyawan atau direktur perusahaan, melainkan sebagai fasilitator untuk pelaksanaan OUTBOUND para keluarga PT. Sosro Makassar.


Dari dermaga, kami menunggu beberapa teman KATAMATA yang lain. Hari ini teman KATAMATA berjumlah tujuh orang. Ada Nisa, Kak Tismi, Kak Dian, Kak Kemal, Kak Niar, dan Kak Amel. Tim SOSRO telah memesan kapal khusus untuk menampung karyawannya yang berjumlah kurang lebih 200 orang. Yang juga nantinya akan menjadi peserta OUTBOUND. Kedatangan kapal agak sedikit terlambat, alhasil ada waktu untuk sarapan dan minum segelas kopi bersama teman-teman KATAMATA. 

40 menit keterlambatan, kapal itu tiba dan bersiap membawa kami menuju Pulau SAMALONA. Satu persatu alat outbound kami bagi, setiap orang bertanggung jawab atas satu alat. Satu persatu karyawan naik, dan duduk berbaur bersama keluarga SOSRO. Perjalanan dari dermaga membutuhkan waktu 20 menit, hingga wajah SAMALONA terlihat dan kapal memuntahkan kami ke tubuh SAMALONA yang diindahkan pasir putih.  


Hari ini cuaca bersahabat, langit hari ini juga lebih biru dari kemarin.  





Dua hari sebelumnya, Kak Erwin telah memberikan tugas masing-masing. Ada lima pos yang dalam outbound kali ini, dan saya akan berjaga di GAME Pipa BOCOR.

*

Saya senang karena bisa bermain-main bersama para keluarga SOSRO, terlebih di GAME pipa bocor yang saya jaga. Ada tujuh kelompok yang berjuang untuk menyelesaikan pipa bocor, mereka bermain, bersenang-senang, tertawa bersama. Mereka menjadi gila sejenak, lepas dari penat suasana kantor. Tidak ada atasan maupun bawahan, hari ini mereka wajib menjadi tim, bekerja sama dan saling mendukung. Tiap tim bersemangat dan penuh antusias, lubang kecil yang ada di pipa ditutup satu persatu.

Tutup atas lepas bawah, air mengalir lagi. Sementara ada bola kecil di dalam pipa yang mesti dikeluarkan dengan cara mengisi pipa hingga penuh. Satu orang bertugas mengambil air dengan botol khusus. Mereka basah, berkeringat, tertawa, kelelahan, adakalanya mereka dilanda putus asa. Tapi saat seorang berteriak, “hadiahnya TV” atau “hadiahnya perumahan dengan umroh” atau “hadiah, hadiah, masa depan ini” mereka kembali bersemangat.     

Saya tertawa, setiap kelompok punya kelucuan masing-masing. Meskipun terik matahari cukup menyengat kulit namun dengan tertawa bersama mereka, semua menjadi menyenangkan.




*

Outbound selesai sebelum makan siang, dan selanjutnya ada agenda lain.

Tim KATAMATA selesai setelah agenda makan siang. Keluarga Sosro masih melanjutkan acara dengan lomba menyanyi, lomba bakar ikan, lomba takrow, dan agenda menarik lainnya. Kami berteduh, ketujuh orang anggota KM hanya menonton dan saling bertukar cerita.

Saya lebih senang mendengar mereka bercerita, maka saya mendengar sambil memotret langit dengan awan yang terus berganti. Tapi, tiba-tiba Kak Dian melakukan aksi pembacaan sidik jari. Di mulai dari Nisa, kemudian Kak Tismi. Saya menghentikan memotret langit, kemudian fokus pada hasil analisis kak Dian. Sampai akhirnya, saya membiarkan Kak Dian membaca sidik jariku.

*



Hari ini saya belajar untuk berenang kembali, mengatur nafas untuk tetap terjaga.

Hari ini sebelum kembali ke rumah, kami kembali berbincang sambil menunggu hujan reda, berbincang tentang masa depan dan banyak hal aneh. Hingga hujan berhenti, kemudian kami bisa menikmati senja yang indah di dermaga.

Hari ini saya kembali belajar banyak hal.

Hari ini saya berkesimpulan, “belajar lebih indah daripada senja, belajar selalu indah”.

Terima Kasih untuk hari ini. @TimKataMata dan @KeluargaSosro.

2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Lihat jepretannya jadi kangen sama Samalona :)
    Pengen ke sana lagi >_<

    ReplyDelete